Musim Kebaikan Yang Tidak Pernah Berhenti

Naskah Khutbah
Muhammad Lutfi
02 Oct 2020
Musim Kebaikan Yang Tidak Pernah Berhenti

Oleh : Dep. Dakwah DPP Wahdah Islamiyah

KHUTBAH PERTAMA

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ, نَحْمَدُهُ, وَنَسْتَعِينُهُ, وَنَسْتَغْفِرُهُ, وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا, وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا

مَنْ يَهْدِهِ اللَّهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ, وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

أَمَّا بَعْدُ:

فَإِنَّ خَيْرَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ, وَخَيْرَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ, وَشَرَّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا, وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ, وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ, وَكُلُّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّارِ


Jamaah jum’at yang berbahagia.

Allah Ta’ala menjadikan dalam roda dan putaran kehidupan manusia, musim-musim bertaburnya kebaikan dan pahala, musim yang memberi kesempatan untuk menambah bekal kebaikan, musim yang dengannya seorang hamba mendapatkan derajat yang tinggi, serta kemenangan yang hakiki,  dan keselamatan di dunia dan di akhirat

Jamaah jum’at yang berbahagia.

Salah satu musim kebaikan, yang telah Allah Ta’ala berikan kepada kita adalah bulan Muharram, bulan yang penuh kebaikan dan pahala, bulan yang amalan saleh seorang hamba akan mendapatkan ganjaran pahala yang besar dari Allah Ta’ala. Maka, sangat beruntunglah mereka-mereka yang diberi kemudahan untuk mengisi bulan yang mulia ini dengan amalan-amalan saleh yang telah dituntunkan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wassallam.

Allah Ta’ala memerintahkan kepada kita, untuk berlomba, bertanding, berkejaran dalam kebaikan dan amal saleh, Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah al-Mutaffifin ayat 26,

وَفِي ذَلِكَ فَلْيَتَنَافَسِ الْمُتَنَافِسُونَ

Terjemahannya : Dan untuk yang demikian itu, hendaknya orang berlomba-lomba.

Jamaah jum’at yang berbahagia.

Untuk menguatkan kita dalam mengisi bulan Muharram dengan ibadah yang telah dituntunkan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wassallam, maka perlu kita mengetahui tentang ganjaran dan fadilah dari amalan saleh itu sendiri, yang kita lakukan dengan penuh keikhlasan kepada-Nya.

Pertama : Amalan saleh akan membawa kepada kehidupan yang bahagia dan kemenangan di akhirat kelak

Allah Ta’ala berfirman tentang kehidupan yang bahagia, yang merupakan buah dari amal saleh, sebagaimana dalam al-Qur’an surah al-Nahl ayat 97,

 مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ  

Terjemahannya : Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Tentang kemenangan di akhirat, yang merupakan buah dari amal saleh, yaitu dalam al-Qur’an surah al-Buruj ayat 11,

 إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَهُمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ذَلِكَ الْفَوْزُ الْكَبِيرُ 

Terejemahannya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh bagi mereka surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; itulah kemenangan yang besar.

Kedua : Amalan saleh, menjadi sebab kecintaan Allah Ta’ala kepada hamba-Nya, Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah Maryam ayat 96,

 إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ سَيَجْعَلُ لَهُمُ الرَّحْمَنُ وُدًّا 

Terjemahannya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, kelak Allah Yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam (hati) mereka rasa kasih sayang.

Ketiga : Amalan saleh, akan mengangkat derajat dan tempat kedudukan yang tinggi kelak di akhirat, Allah Ta’ala berfirman dalam surah Taha ayat 75,

 وَمَنْ يَأْتِهِ مُؤْمِنًا قَدْ عَمِلَ الصَّالِحَاتِ فَأُولَئِكَ لَهُمُ الدَّرَجَاتُ الْعُلَى 

Terejamahannya : Dan barangsiapa datang kepada Tuhannya dalam keadaan beriman, lagi sungguh-sungguh telah beramal saleh, maka mereka itulah orang-orang yang memperoleh tempat-tempat yang tinggi (mulia).

Keempat : Amalan saleh akan menjadikan hamba tersebut sebagai manusia terbaik, Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah al-Bayyinah ayat 7,

إنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ أُولَئِكَ هُمْ خَيْرُ الْبَرِيَّةِ  

Terjemahannya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh, mereka itu adalah sebaik-baik makhluk.

Kelima : Amalan saleh menjadi penyebab lapangnya rezki, Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah al-Hajj ayat 50,

 فَالَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَهُمْ مَغْفِرَةٌ وَرِزْقٌ كَرِيمٌ 

Terjemahannya : Maka orang-orang yang beriman dan beramal saleh, bagi mereka ampunan dan rezeki yang mulia.

Keenam : Amalan saleh menjadi penyebab terhapusnya dosa dan menjadi sebab baiknya keadaan hidup seseorang. Allah Ta’ala berfirman dalam al-Qur’an surah Muhammad ayat 2.

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَآمَنُوا بِمَا نُزِّلَ عَلَى مُحَمَّدٍ وَهُوَ الْحَقُّ مِنْ رَبِّهِمْ كَفَّرَ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَأَصْلَحَ بَالَهُمْ

Terjemahannya : Dan orang-orang mukmin dan beramal soleh serta beriman kepada apa yang diturunkan kepada Muhammad dan itulah yang haq dari Tuhan mereka, Allah menghapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan memperbaiki keadaan mereka.

Jamaah jum’at yang berbahagia.

Masih banyak keutamaan, fadhilah dari amal saleh yang dikerjakan ikhlas karena Allah, namun kami mencukupkan pada 6 keutamaan yang telah kami sebutkan di atas, yang semoga menjadi motivasi dan penyemangat untuk kita selalu loba dan berlomba pada amal kebajikan dan kebaikan.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرّحِيْمِ


KHUTBAH KEDUA


الحمد لله على إحسانه، والشكر له على توفيقه وامتنانه، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له تعظيماً لشأنه، وأشهد أن سيدنا ونبينا محمداً عبده ورسوله الداعي إلى رضوانه، اللهم صل وسلم وبارك عليه وعلى آله وأصحابه وإخوانه


Jamaah jum’at yang berbahagia. 

Musim kebaikan tidak pernah berhenti dari kehidupan manusia dan alam semesta, bulan Muharram adalah satu dari musim kebaikan itu. Betapa tidak jamaah Jum’at yang berbahagia, Rasulullah telah menyampaikan akan kemuliaan dan keagungan dari pada ibadah di bulan Muharram, beliau bersabda Sallallahu Alaihi Wassallam,

أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلاَةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلاَةُ اللَّيْلِ

Artinya : Puasa yang paling utama setelah puasa Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah – Muharram. Sementara shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam. (HR. Muslim no. 1163, dari Abu Hurairah).

Dan tentang keutamaan berpuasa pada hari 10 Muharram, yang dikenal dengan puasa Asyura, Nabi menyampaikan bahwa puasa pada hari itu akan menghapus dosa setahun yang lalu. Beliau Sallallahu Alaihi Wassallam bersabda,

صِيَامُ يَوْمِ عَاشُورَاءَ, أَحْتَسِبُ عَلَى اللهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ

Artinya “Dan berpuasa pada hari Asyura itu, aku berharap kepada Allah agar bisa menghapus (dosa-dosa) setahun sebelumnya (yakni setahun yang lalu).”

Jamaah Jum’at yang berbahagia. 

Besok adalah 10 Muharram, maka mari azamkan tekad dan niat kita, untuk berpuasa pada hari tersebut, ikhlas karena Allah Ta’ala, maka Insya Allah kita akan meraih pahala serta ampunan dari sisi-Nya, Amiin Yaa Rabba al-A’lamiin.

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللَّهُمَّ اغْفِرْلَنَا ذُنُوْبَنَا وَ ذُنُوْبَ وَالِدَيْنَا وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانَا صِغَارًا

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

وَصَلى الله وسَلم عَلَى مُحَمد تسليمًا كَثيْرًا وآخر دَعْوَانَا لله رَب الْعَالَميْنَ