MEREKA YANG PAILIT KARENA KEZALIMAN

Naskah Khutbah
Asdar
17 Nov 2022
MEREKA YANG PAILIT KARENA KEZALIMAN

JUMAT, 23 Rabiul Akhir 1444 H / 18 November 2022 M

Oleh Muhammad Harsya Bachtiar, Lc., M.A.

Dep. Dakwah DPD Wahdah Islamiyah Makassar

KHUTBAH PERTAMA

الـحَمْدُ للهِ رَبِّ العَالَـمِيْنَ ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَفِ الأَنْبِيَاءِ وَالـمُرْسَلِيْنَ ، نَبِيِّنَا وَحَبِيْبِنَا مُـحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْـمَعِيْنَ ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

أَمَّا بَعْدُ فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللهَ،  وَخَيْرَ الهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَشَرَّ الأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا وَكُلَّ مُحْدَثَةٍ ِبِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ وَكُلَّ ضَلاَلَةٍ فِي النَّار

أيها الناس رحمكم الله، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيَ بِتَقْوَى اللِه فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ

Jamaah Jumat yang dimuliakan oleh Allah

Dalam sebuah hadis qudsi, Nabi saw bersabda meriwayatkan dari Allah swt bahwa Allah berfirman:

يَا عِبَادِى إِنِّى حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِى وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمًا فَلاَ تَظَالَمُوا

Artinya : Wahai hamba-Ku, sesungguhnya Aku mengharamkan kezaliman atas diri-Ku dan Aku menjadikannya haram di antara kalian, maka janganlah kalian saling menzalimi” (HR. Muslim).

Jamaah Jumat yang dimuliakan oleh Allah

Penggalan hadis qudsi di atas adalah salah satu penggalan hadis yang patut kita renungkan secara bersama. Khususnya di zaman kita yang penuh dengan kezaliman yang marak tersebar. Dari penggalan hadis tersebut banyak pelajaran yang dapat kita petik, di antaranya:

Allah subhanahu wata’ala mengharamkan kezaliman atas diri-Nya sendiri. Bila kita merenungkannya, maka seandainya Allah swt mau berbuat zalim kepada kita hamba-Nya maka tentulah tidak ada satu pun makhluk yang dapat menghalangi-Nya. Namun begitulah Allah swt. Allah swt adalah Rabb yang memiliki sifat-sifat sempurna dan terpuji yang jauh dari ketercelaan dan kekurangan. Sifat zalim adalah sifat tidak terpuji yang tidak layak bagi Allah swt. Allah swt atas kemuliaan-Nya mengharamkan sifat zalim itu kepada diri-Nya sendiri padahal Dia tentulah mampu melakukannya. Di dalam Al-Qur’an terdapat banyak ayat yang menjelaskan akan hal ini, di antaranya firman Allah Ta’ala:

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يَظۡلِمُ مِثۡقَالَ ذَرَّةٖۖ وَإِن تَكُ حَسَنَةٗ يُضَٰعِفۡهَا وَيُؤۡتِ مِن لَّدُنۡهُ أَجۡرًا عَظِيمٗا

            Terjemahnya :“Sesungguhnya Allah tidak menzalimi meski sekecil biji zarrah, dan bila itu adalah kebajikan maka niscaya Ia akan melipatgandakannya dan memberikan dari sisi-Nya pahala yang besar” (QS.An-Nisa ayat 40).

Bila kita mengetahui hal demikian (bahwa Allah tidak menzalimi hamba-Nya), maka perlu kita ketahui bahwa semua yang terjadi dalam hidup kita yang merupakan takdir dan ketetapan-Nya bukanlah bentuk kezaliman dari Allah ta’ala. Keluarga yang kita lahir darinya, bentuk rupa dan fisik yang kita diciptakan dengannya, rezeki yang kita hidup bersamanya, pekerjaan yang kita mengarunginya setiap waktu dan banyak hal lainnya semua sudah dibagi oleh Allah swt dengan penuh hikmah dan keadilan serta tanpa kezaliman. Allah berfirman :

أَهُمۡ يَقۡسِمُونَ رَحۡمَتَ رَبِّكَۚ نَحۡنُ قَسَمۡنَا بَيۡنَهُم مَّعِيشَتَهُمۡ فِي ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَاۚ وَرَفَعۡنَا بَعۡضَهُمۡ فَوۡقَ بَعۡضٖ دَرَجَٰتٖ لِّيَتَّخِذَ بَعۡضُهُم بَعۡضٗا سُخۡرِيّٗاۗ وَرَحۡمَتُ رَبِّكَ خَيۡرٞ مِّمَّا يَجۡمَعُونَ 

Terjemahnya :  Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Tuhanmu? Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan kami telah meninggikan sebahagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. Dan rahmat Tuhanmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan. (QS. Az-Zukhruf ayat 32).

Oleh karenanya, hendaklah kita kembali mensyukuri nikmat-nikmat tersebut. Janganlah kita melihat ke kanan atau ke kiri kita dari nikmat orang lain yang mungkin saja itu akan membuat kita murka dan tidak rida atas ketetapan Allah serta berprasangka buruk kepada-Nya. Murka dan berprasangka buruk kepada Allah akan membawa seorang hamba kepada kebinasaan dan kecelakaan. Mari kita kembali bersyukur karena sesungguhnya kesyukuran akan senantiasa menambahkan nikmat dan mengokohkannya. Allah berfirman:

وَاِذْ تَاَذَّنَ رَبُّكُمْ لَىِٕنْ شَكَرْتُمْ لَاَزِيْدَنَّكُمْ وَلَىِٕنْ كَفَرْتُمْ اِنَّ عَذَابِيْ لَشَدِيْدٌ

Terjemahnya : Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat.” (QS. Ibrahim ayat 7).

Hadis ini mengandung larangan berbuat zalim kepada sesama manusia. Seorang muslim tidak diperbolehkan menzalimi sesama manusia baik itu sesama muslim atau bahkan orang kafir/nonmuslim sekalipun yang tidak ada permasalahan antara diri kita dengannya. Secara umum ada tiga hal yang tidak boleh seorang muslim menzalimi manusia lainnya dalam haknya. Ketiga hak ini adalah darahnya, hartanya, dan kehormatannya. Hal ini dilandasi oleh sabda Nabi saw:

كُلُّ المُسْلِمِ عَلَى المُسْلِمِ حَرَامٌ: دَمُهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ

            Artinya: Setiap muslim atas muslim lainnya adalah haram darahnya, hartanya, dan kehormatannya(HR.Muslim).

Di dalam Al-Qur’an banyak kita jumpai penegasan akan keharaman menzalimi darah, harta, dan kehormatan manusia lainnya. Berikut beberapa ayat di antaranya:

Larangan menzalimi darah:

وَلَا تَقْتُلُوا النَّفْسَ الَّتِيْ حَرَّمَ اللّٰهُ اِلَّا بِالْحَقِّۗ

            Terjemahnya: Dan janganlah kamu membunuh orang yang diharamkan Allah (membunuhnya), kecuali dengan suatu (alasan) yang benar. (QS. Al-Isra ayat 33).

Larangan menzalimi harta:

وَلَا تَأْكُلُوْٓا اَمْوَالَكُمْ بَيْنَكُمْ بِالْبَاطِلِ

            Terjemahnya: Dan janganlah kamu makan harta di antara kamu dengan jalan yang batil(QS. Al-Baqarah ayat 188).

Larangan menzalimi kehormatan:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِّنْ قَوْمٍ عَسٰٓى اَنْ يَّكُوْنُوْا خَيْرًا مِّنْهُمْ وَلَا نِسَاۤءٌ مِّنْ نِّسَاۤءٍ عَسٰٓى اَنْ يَّكُنَّ خَيْرًا مِّنْهُنَّۚ وَلَا تَلْمِزُوْٓا اَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوْا بِالْاَلْقَابِۗ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوْقُ بَعْدَ الْاِيْمَانِۚ وَمَنْ لَّمْ يَتُبْ فَاُولٰۤىِٕكَ هُمُ الظّٰلِمُوْنَ

            Terjemahnya: Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah suatu kaum mengolok-olok kaum yang lain (karena) boleh jadi mereka (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari mereka (yang mengolok-olok) dan jangan pula perempuan-perempuan (mengolok-olokkan) perempuan lain (karena) boleh jadi perempuan (yang diperolok-olokkan) lebih baik dari perempuan (yang mengolok-olok). Janganlah kamu saling mencela satu sama lain dan janganlah saling memanggil dengan gelar-gelar yang buruk. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk (fasik) setelah beriman. Dan barangsiapa tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. (QS. Al-Hujurat ayat 11).

Dari dalil-dalil yang ada ini hendaklah kita kembali merenungkan kewajiban kita dalam menjaga hak-hak orang lain terlebih lagi kalau ia adalah saudara kita sesama muslim. Ketahuilah bahwa satu kezaliman yang kita lakukan di dunia ini bisa saja menjadi sebab kebangkrutan kita nanti di hari kiamat ketika tidak ada lagi bermanfaat harta atau nasab seseorang hamba. Hendaklah kita berbuat adil dan menyeru kepada keadilan dan meninggalkan segala kemungkaran, kekejian, serta permusuhan.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِي الكِتَابِ وَالسُّنَّةِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِمَا مِنَ العِلْمِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِي وَلَكُمْ، إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.

KHUTBAH KEDUA

الْحَمْدُ للهِ عَلَىْ إِحْسَاْنِهِ ، وَالْشُّكْرُ لَهُ عَلَىْ تَوْفِيْقِهِ وَامْتِنَاْنِهِ ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَاْ إِلَهَ إِلَّاْ اللهُ تَعْظِيْمَاً لِشَأْنِهِ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدَاً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الْدَّاْعِيْ إِلَىْ رِضْوَاْنِهِ صَلَّى اللهُ عَلِيْهِ وَعَلَىْ آلِهِ وَأَصْحَاْبِهِ وَإِخوَانِهِ

أيها الناس رحمكم الله، أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيَ بِتَقْوَى اللِه فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ

Jamaah Jumat yang dimuliakan oleh Allah

Dan yang terakhir, bila kita pernah jatuh dalam kezaliman kepada sesama saudara kita, baik dalam perkara harta, darah, atau kehormatan, maka hendaklah kita meminta maaf kepadanya di hari ini sebelum datang hari kiamat hari dimana tidak bermanfaat lagi harta dan keturunan seorang hamba. Nabi saw bersabda:

(مَنْ كَانَتْ لَهُ مَظْلَمَةٌ لأَخِيْهِ مِنْ عِرْضِهِ أَوْ شَيْءٍ فَلْيَتَحَلَّلْهُ مِنْهُ الْيَوْمَ قَبْلَ أَنْ لاَ يَكُوْنَ دِيْنَارٌ وَلاَ دِرْهَمٌ، إِنْ كاَنَ لَهُ عَمَلٌ صَالِحٌ أُخِذَ مِنْهُ بِقَدْرِ مَظْلَمَتِهِ، وَإِنْ لَمْ تَكُنْ لَهُ حَسَنَاتٌ أُخِذَ مِنْ سَيِّئَاتِ صَاحِبِهِ فَحُمِلَ عَلَيْهِ( رواه البخاري

Artinya: “Barang siapa yang pernah berbuat kezaliman terhadap saudaranya, baik menyangkut kehormatan saudaranya atau perkara-perkara lainnya, maka hendaklah ia meminta kehalalan (pemaafan) dari saudaranya tersebut pada hari ini (di dunia) sebelum tidak ada lagi dinar dan tidak pula dirham (untuk menebus kesalahan yang dilakukan, yakni pada hari kiamat). Bila ia memiliki amal saleh diambillah amal tersebut darinya sesuai kadar kezalimannya (untuk diberikan kepada orang yang dizaliminya sebagai tebusan/pengganti dari kezaliman yang pernah dilakukannya). Namun, bila ia tidak memiliki kebaikan maka diambillah kejelekan orang yang pernah dizaliminya lalu dipikulkanlah kepadanya.” (HR. Bukhari).

            Dan seyogyanya setiap kita hendak keluar rumah dan berbaur dengan masyarakat, untuk memanjatkan doa yang senantiasa dipanjatkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Doa tersebut diriwayatkan oleh Ummu Salamah radhiyallahu ‘anha, beliau berkata :

مَا خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ بَيْتِي قَطُّ إِلَّا رَفَعَ طَرْفَهُ إِلَى السَّمَاءِ فَقَالَ اللَّهُمَّ أَعُوذُ بِكَ أَنْ أَضِلَّ أَوْ أُضَلَّ أَوْ أَزِلَّ أَوْ أُزَلَّ أَوْ أَظْلِمَ أَوْ أُظْلَمَ أَوْ أَجْهَلَ أَوْ يُجْهَلَ عَلَيَّ

Artinya : Tidaklah Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam keluar dari rumah, kecuali beliau menengadahkan tangannya seraya berdoa : Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari ketersesatan atau disesatkan, tergelincir atau digelincirkan, menzalimi atau dizalimi, membodohi atau dibodohi

Semoga Allah menjauhkan kita dari kezaliman, dan menjadikan kita hamba-hamba yang beruntung di hari kiamat kelak, bukan justru menjadi hamba yang merugi karena kezaliman yang diperbuatnya...

إِنَّ ٱللَّهَ وَمَلَـٰۤىِٕكَتَهُۥ یُصَلُّونَ عَلَى ٱلنَّبِیِّۚ یَـٰۤأَیُّهَا ٱلَّذِینَ ءَامَنُوا۟ صَلُّوا۟ عَلَیۡهِ وَسَلِّمُوا۟ تَسۡلِیمًا

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ . وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ،فِي العَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ،يَا سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ

رَبَّنَا لَا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً  إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

رَبَّنَا تَقَبَّل مِنَّا وَقِيَامَنَا وَسَائِرَ أَعمَالِنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيمٌ

اللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ وَ المُسْلِمِيْنَ وأَهْلِكِ الْكَفَرَةَ وَ المُشْرِكِينَ وَأَعدَاءَكَ يَا عَزِيزٌ يَا قَهَّارٌ يَا رَبَّ العَالَمِينَ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُونَ وَسَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِينَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ


Download PDF-nya di https://bit.ly/PailitZalim